بسم الله الرحمن الرحيم


Surah az-Zumar : 53-59 – Putus asa.
August 26, 2008, 1:34 am
Filed under: Fi Zilal al-Quran

“Katakanlah kepada hamba-hambaKu yang telah bertindak melampaui batas terhadap diri mereka sendiri. Janganlah kamu berputus harapan dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah bersedia mengampunkan semua dosa. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun dan Maha Pengasih.”

(az-Zumar : 53)

 

Itulah rahmat Allah yang dapat menampung semua maksiat walau bagiamana besar sekalipun. Itulah seruan Allah mengajak manusia kembali padaNya, iaitu mengajak orang yang melakukan maksiat yang melampaui batas, liar dan meredah begitu jauh di belantara kesesatan kepada harapan dan kepercayaan untuk mendapat keampunan dari Allah kerana Allah Maha Penyayang terhadap hamba-hambaNya dan mengetahui segala kelemahan mereka, juga mengetahui segala faktor-faktor yang mempengaruhi mereka dari dalam jiwa mereka sendiri dan dari luar.

 

Allah mengetahui bahawa syaitan menunggu manusia di setiap tempat untuk menyerang hendap ke atas mereka. Setiap jalan yang dilalui mereka dihalang syaitan, dan syaitan mengemblengkan angkatan tenteranya yang berkuda dan berjalan kaki untuk menyerang mereka. Syaitan bertungkus lumus melaksanakan kerja-kerja jahatnya, dan dia tahu bahawa kejadian manusia itu lemah dan bahawa mereka begitu cepat gugur apabila sahaja terlepas dari tangannya tali hubungannya dengan Allah. Tugas-tugas, kecenderungan-kecenderungan dan keinginan hawa nafsu yang ada di dalam jiwa mereka begitu cepat menyeleweng dan hilang imbangannya. Ini menyebabkan mereka terumbang-ambing di sana sini dan jatuh ke dalam maksiat, sedangkan mereka lemah untuk memelihara dan mengawal imbangan yang baik.

 

Allah mengetahui semua kelemahan ini pada makhluk manusia, kerana itu Dia menghulurkan pertolongan dan meluaskan rahmat kepada mereka. Dan Dia tidak membinasakan manusia dengan sebab maksiat-maksiat mereka sehingga Dia menyediakan segala wasilah (sarana) untuk memperbaiki kesalahan mereka dan membetulkan langkah mereka supaya berjalan di atas jalan yang lurus. Dan apabila mereka terjerumus ke dalam maksiat dan melakukan dosa yang keterlaluan sehingga mereka mengira bahawa mereka telah diusir dari rahmat Allah dan nasib kesudahannya telah berakhir dan tidak dapat kemana-mana lagi, maka di saat-saat putus asa inilah mereka mendengar seruan Ilahi yang lembut dan halus :

 

“Katakanlah kepada hamba-hambaKu yang telah bertindak melampaui batas terhadap diri mereka sendiri. Janganlah kamu berputus harapan dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah bersedia mengampunkan semua dosa. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun dan Maha Pengasih.”

(az-Zumar : 53)

 

Tiada yang memisahkan di antara orang-orang yang keterlaluan melakukan maksiat, terjerumus dalam dosa, lari dari keselamatan dan mengikut jalan yang sesat. Tiada yang memisahkan di antara mereka dan rahmat Allah yang lembut dan bayangannya yang menyegarkan melainkan hanya bertaubat sahaja, iaitu kembali memasuki pintu taubat yang sentiasa terbuka, di mana tiada pengikut yang akan menahan mereka dan tidak perlu kepada meminta izin untuk memasukinya :

 

“Dan kembalilah kepada Tuhanmu dan serahlah diri kamu kepadaNya sebelum azab menimpa kamu dan selepas itu kamu tidak akan ditolong lagi. Dan ikutilah (al-Quran) sebaik-baik (hidayat) yang diturunkan kepada kamu dari Tuhan kamu sebelum azab menimpa kamu secara mendadak, sedangkan kamu tidak sedar”

(az-Zumar : 54-55)

 

Kembali kepada Allah, menyerahkan diri kepadaNya dan pulang semula kepada bayangan ketaatan dan penyerahan diri yang teduh, inilah sahaja langkah yang perlu untuk mendapat rahmat Allah. Di sana tidak ada upacara-upacara, tidak ada istiadat-istiadat, tidak ada halangan-halangan, tidak ada orang-orang tengah dan tidak ada tukang-tukang syafaat.

 

Itulah hisab secara langsung di antara hamba dan Allah. Dan itulah hubungan  secara langsung antara makhluk dan Khalik.

 

Justeru itu, barang siapa dari orang-orang yang menyeleweng yang ingin kembali kepada Allah, maka silalah kembali.

 

Dan barang siapa dari orang-orang yang sesat yang ingin kembali kepada Allah, maka silalah bertaubat.

 

Sesiapa dari penderhaka-penderhaka yang ingin menyerah diri kepada Allah, sila menyerah.

 

Silalah datang dan masuk, kerana pintu sedang terbuka dan bayangan yang teduh, lembut dan selesa semuanya berada di sebalik pintu ini, di mana tiada pengawal dan tiada pula pemeriksa!

 

Silalah kembali kepada Allah.

 

Silalah bertaubat segera sebelum luput waktu :

 

“… Sebelum azab menimpa kamu dan selepas itu kamu tidak akan di tolong lagi.”

(az-Zumar : 54)

 

Di sini tidak ada penolong, silalah bertaubat segera, kerana waktu tidak terjamin, keputusan Qiamat mungkin telah diambil dan pintu-pintu taubat mungkin ditutup pada bila-bila masa malam dan siang. Silalah kembali kepada Allah dengan segera.

 

“Dan ikutilah (al-Quran) sebaik-baik (hidayat) yang diturunkan kepada kamu dari Tuhan kamu sebelum azab menimpa kamu secara mendadak, sedangkan kamu tidak sedar.”

(az-Zumar : 55)

 

Silalah pulang! Sebelum kamu menyesal kerana terlepas peluang, kerana cuai menunaikan kewajipan terhadap Allah dan kerana mempersenda-sendakan janji Allah :

 

“Supaya jangan ada seseorang pun yang akan bersungut : Alangkah sesalnya aku terhadap perbuatanku yang telah mencuaikan kewajipan terhadap Allah dan sesungguhnya aku dahulunya dari orang-orang yang mempersenda-sendakan (ajaran Allah).”

(az-Zumar : 56)

 

Atau jangan ada orang yang berkata Allah telah menetapkan kesesatan keatasku dan andainya Dia menetapkan hidayat keatasku tentulah aku mendapat hidayat dan bertaqwa :

 

“Atau supaya jangan ada yang berkata : Jika Allah telah memberi hidayat kepadaku tentulah aku termasuk dalam golongan para Muttaqin.”

(az-Zumar : 57)

 

Ini satu dalihan yang tidak berasas kerana peluang sentiasa terbuka. Sarana-sarana hidayat sentiasa ada di hadapan mata dan pintu taubat masih terbuka luas.

 

“Atau supaya jangan ada yang berkata ketika ia melihat azab : Alangkah beruntungnya jika aku dapat pulang semua ke dunia supaya aku termasuk dalam golongan muhsinin.”

(az-Zumar : 58)

 

Ini adalah satu angan-angan yang tidak mungkin dicapai, kerana apabila kehidupan dunia ini tamat, maka ia tidak akan berulang dan kembali lagi. Kini kamu sekalian masih berada di dalam negeri beramal dan berusaha. Ia merupakan peluang tunggal yang tidak berulang sesudah ia tamat dan kamu kelak akan ditanya dengan penuh penghinaan tentang peluang yang disia-siakan kamu itu :

 

“Sebenarnya telah datang kepadamu ayat-ayatKu, lalu engkau dustakannya dan berlagak angkuh dan masuk ke dalam golongan orang-orang yang kafir.”

(az-Zumar : 59)


Leave a Comment so far
Leave a comment



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: