بسم الله الرحمن الرحيم


Surah al-Hajj : 11 – Ala Harfin.
July 2, 2008, 3:32 am
Filed under: Fi Zilal al-Quran

“Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah di pinggir jurang sahaja, jika dia memperolehi kebaikan dia akan tetap dengan keimanan itu, dan jika dia ditimpa ujian kesusahan dia terus jatuh tersungkur di dalam kekufuran. Rugilah dia dunia dan akhirat dan itulah kerugian yang amat jelas.”

(al-Hajj : 11)

Aqidah merupakan tiang seri yang teguh di dalam hidup seseorang Mukmin biarpun dunia di sekelilingnya bergoyang, namun ia tetap teguh di atas tiang seri itu. Walaupun dia ditarik oleh berbagai-bagaii peristiwa dan berbagai-bagai dorongan, namun dia tetap bergantung pada batu aqidah yang tidak bergoyang itu. Walaupun segala sandaran di sekelilingnya runtuh dan tumbang, namun dia tetap bersandar pada tiang seri yang tidak akan berubah dan hapus itu.

Inilah nilai aqidah dalam hidup seseorang Mukmin. Justeru itu dia harus berdiri teguh, berpegang kukuh dan penuh yakin dengan aqidahnya, tanpa teragak-agak, ragu-ragu dan tanpa menunggu balasan kerana aqidah itu sendiri merupakan suatu ganjaran dan balasan Ilahi, dan kerana aqidah itu sendiri merupakan kawasan keselamatan, di mana ia mencari keselamatan dan merupakan sandaran tempat ia bersandar.

Ya … aqidah itu sendiri merupakan satu balasan kepada hatinya yang telah membuka pintunya untuk mendapatkan nur hidayat. Oleh sebab itulah Allah kurniakan aqidah kepada manusia agar mereka dapat mencari perlindungan dan ketenteraman.

Ya … aqidah itu sendiri merupakan balasan yang dapat disedari nilainya oleh seseorang Mukmin yang melihat di sekelilingnya golongan-golongan manusia sesat yang dipukul ribut taufan dan dikongkongi perasaan resah gelisah, sedangkan dia berdiri tegak dengan aqidahnya dengan hati yang tenteram, dengan tapak kaki yang kukuh dan dengan jiwa yang tenang, yang berhubung rapat dengan Allah serta berkeyakinan penuh terhadap hubungan itu.

Adapun jenis manusia yang diperkatakan ayat tadi, maka itulah jenis manusia yang menjadikan agama sebagai satu urusniaga di pasar perdagangan :

“… jika dia memperolehi kebaikan dia akan tetap dengan keimanan itu, …”

(al-Hajj : 11)

dan dia akan memuji bahawa keimanan itu baik : “Lihatlah agama telah membawa faedah, membiak ternakan, menyuburkan tanaman, menguntungkan perniagaan dan menjamin larisan.”

“… dan jika dia ditimpa ujian kesusahan dia terus jatuh tersungkur di dalam kekufuran. Rugilah dia dunia dan akhirat dan itulah kerugian yang amat jelas.”

(al-Hajj : 11)

Dia rugi di dunia dengan sebab kesusahan yang menimpanya, tetapi dia tidak sabar dan tabah menghadapinya serta tidak pulang kepada Allah. Dan dia kerugian di Akhirat dengan sebab dia jatuh tersungkur ke dalam kekufuran dan berpusing dari aqidahnya dan dari hidayah yang ditaufiqkaan Allah kepadanya.

Al-Qurang menggambarkan ibadat manusia jenis ini dengan ungkapan “ala harfin” (di pinggir jurang sahaja), maksudnya ia tidak berpegang teguh dengan aqidahnya dan tidak mantap beribadat kepada Allah. Al-Quran menggambarkannya dalam bentuk harakat jasad yang terumbang-ambing yang boleh jatuh dengan sekali tolak sahaja. Oleh sebab itulah dia terus jatuh tersungkur apabila disentuh kesusahan. Pendiriannya yang goyah dan warawiri itulah yang membuatnya mudah jatuh dan terbalik.

Perkiraan untung rugi hanya sesuai dengan perniagaan, tetapi tidak sesuai dengan aqidah, kerana aqidah merupakan kebenaran yang dianut kerana kebenaran itu sendiri. Ia dianut dengan rasa hati yang terharu kerana menerima nur dan hidayat, iaitu hati yang tidak dapat menahankan dirinya dari perasaan terharu dengan sebab menerima hidayat. Aqidah itu sendiri membawa balasannya kerana ia dapat memberikan ketenteraman, ketenangan dan kepuasan hati. Justeru itu aqidah tidak dicari balasannya dari luar.

Seseorang mukmin beribadat kepada Allah kerana mensyukuri nikmat hidayah yang dikurniakan kepadanya kerana menikmati ketenteraman berada daam hubungan yang dekat dan mesra dengan Allah, dan jika di sana ada suatu balasan yang lain, maka itu hanya merupakan limpah kurnia dari Allah sebagai pengharapan di atas keimanan dan ibadatnya.

Orang yang beriman tidak menguji Tuhannya. Dia dari awal-awal lagi sanggup menerima apa sahaja takdir Allah yang ditentukan kepadanya dan sanggup berserah kepadaNya dalam apa sahaja ujian Allah terhadap dirinya. Dia dari awal-awal lagi redha dengan kesenangan dan kesusahan yang didapatinya. Kesenangan dan kesusahan bukanah suatu urusniaga di pasar perdagangan dii antara penjual dan pembeli, malah ia merupakan penyerahan diri makhluk kepada Khaliqnya selalu tuan punya dirinya dan selaku sumber kewujudannya.

Orang yang terbalik dan jatuh tersungkur dalam kekufuran apabila disentuh ujian kesusahan tidak syak akan mengalami kerugian yang amat besar :

“… itulah kerugian yang amat jelas.”

(al-Hajj : 11)

Dia kerugian ketenteraman, keyakinan, ketenangan dan kepuasan hati, di samping kerugian harta atau anak atau kesihatan atau lain-lain kesenangan hidup yang digunakan Allah untuk menguji para hambaNya, iaitu untuk menduga sejauh mana kepercayaan mereka kepada Allah, sejauh mana kesabaran mereka menghadapi ujianNya, sejauh mana keikhlasan hati mereka kepadaNya dan sejauh mana kesediaan mereka untuk menerima qadah dan qadarNya.

Dan dia akan kerugian Akhirat dengan segala nikmat-nikmat yang disediakan di sana. Dia kerugian nikmat perdampingan dengan Allah da nikmat mendapat keredhaanNya.

Alangkah besar kerugiannya!


Leave a Comment so far
Leave a comment



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: