بسم الله الرحمن الرحيم


Surah al-A’raaf : 55-56 – Doa.
June 22, 2008, 6:30 am
Filed under: Fi Zilal al-Quran

55 – “Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan rendah diri dan dengan suara yang perlahan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang pelampau.”

56 – “Dan janganlah kamu melakukan kerosakan di bumi setelah Allah mengislahkannya. Dan berdoalah kepada Allah dengan perasaan takut dan penuh harapan. Sesungguhnya rahmat Allah itu amat dekat kepada para Muhsinin.”

(al-A’raaf : 55-56)

Apabila ayat-ayat ini sampai disini, maka jiwa manusia pun bergerak dan menggeletar dengan penuh terharu kerana melihat pemandangan-pemandangan alam yang hidup (lihat maksud ayat sebelum ayat 55), sedangkan selama ini ia melihat pemandangan itu dengan pandangan yang bodoh yang tidak membawa apa-apa erti. Kini ia melihat dengan jelas bagaimana makhluk-makhluk yang besar itu memperlihatkan ketaatan dan ubudiyah kepada kekuasaan dan perintah Allah, dan ketika inilah ia menumpukan seluruh hatinya kepada Allah Tuhan makhluk-makhluk yang besar itu untuk berdoa kepadaNya dengan penuh khusyu untuk menjunjung Rububiyah Allah terhadap mereka dan mematuhi batas-batas ubudiyah mereka kepada Allah : iaitu tidak menceroboh kuasa Allah dan mengikut hawa nafsu mereka setelah Allah mengislahkan bumi dengan undang-undang dadn peraturan agamaNya.

Itulah perintah yang dikeluarkan dalam suasana yang paling sesuai dengan keadaan jiwa yang baik supaya mereka berdoa dan kembali kepada Allah dengan khusyu dan rendah diri, dengan suara lembut dan perlahan bukan dengan laungan yang kuat dan bertepuk tangan, kerana berdoa dengan perasaan rendah diri dan dengan suara yang lembut itu adalah lebih sesuai dengan kebesaran Allah dan dengan hubunganNya yang dekat dengan para hambaNya.

Mengikut sebuah hadis yang dikeluarkan oleh Muslim dengan isnadnya dari Abu Musa as katanya : Kami bersama Rasulullah saw dalam satu persafiran (perjalanan) – dalam riwayat yang lain dalam satu peperangan – tiba-tiba orang ramai bertakbir dengan suara yang lantang, lalu Rasulullah saw berseru :

“Wahai manusia, Kasihanlah kepada diri kamu. Sesungguhnya kamu bukan berdoa kepada yang tuli dan bukan pula kepada yang ghaib, malah kamu berdoa kepada Tuhan yang Maha Mendengar dan Maha Hampir kepada kamu.”

Perasaan yang penuh iman terhadap kebesaran dan kehampiran Allah itulah yang ditekankan di sini oleh methodologi al-Quran, di mana ia menjelaskan dalam bentuk harakatnya yang sebenar ketika berdoa kepada Allah, kerana orang-orang yag benar-benar merasa kebesaran Allah akan merasa segan dan malu melaungkan doanya dengan suara yang tinggi. Begitu juga orang yang merasakan kehampiran Allah tidak mempunyai suatu alasan yang mewajarkannya menggunakan suara yang keras untuk berdoa kepada Allah.

Di bawah bayangan pemandangan berdoa kepada Allah dengan khusyu dan rendah diri, ayat yang berikut mengemukakan larangan terhadap perbuatan menceroboh kuasa Allah dalam bentuk perbuatan mereka dalam jahiliah yang mendakwa mempunyai kuasa Hakimiyah, iaitu kuasa membuat undang-undang dan keputusan-keputusan yang hanya dimiliki oleh Allah, disamping larangan mereka melakukan kerosakan di bumi kerana menurut hawa nafsu, sedangkan bumi telah diislahkan Allah dengan undang-undang syariatNya. Orang yang berdoa kepada Allah yang Maha Dekat dengan khusyu dan rendah diri, dengan suara rendah dan perlahan tidak akan menceroboh kuasa Allah dan tidak akan melakukan perbuatan-perbuatan yang membawa kepada kerosakan di bumi Allah setelah diislahkannya. Di antara dua perasaan ini terdapat hubungan dalaman yang rapat dalam struktur jiwa dan perasaan manusia. Methodologi al-Quran sentiasa menurut debaran hati dan keharuan-keharuan perasaan manusia. Itulah methdologi ciptaan Allah yang mengetahui rahsia insan yang diciptakanNya dan Dia adalah Maha Halus dan Maha Mendalam ilmuNya.

“… Dan berdoalah kepada Allah dengan perasaan takut dan penuh harapan …”

(al-A’raaf : 56)

iaitu takut kepada kemurkaan dan hukumanNya dan penuh harapan untuk mendapat keredhaan dan ganjaran dariNya.

“… Sesungguhnya rahmat Allah itu amat dekat kepada para Muhsinin.”

(al-A’raaf : 56)

iaitu orang-orang yang menyembah Allah seolah-olah mereka melihatNya dan jika mereka tidak dapat melihatNya, maka Allah tetap melihatnya, sebagaimana pengertian ihsan yang dijelaskan oleh hadis Nabi saw.


1 Comment so far
Leave a comment

Nice Blog
Please visit me Back At http://www.Adminkidnet.blogspot.com

Comment by Mp3 Gratis




Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: