بسم الله الرحمن الرحيم


Surah al-Muthaffifin : 26 – Perlumbaan.
May 26, 2008, 1:52 am
Filed under: Fi Zilal al-Quran

“… Dan untuk yang demikian, maka hendaknya orang berlumba-lumba”

(al-Muthafifin : 26)

Ungkapan ini amat mendalam dan mengandungi banyak erti, iaitu orang-orang yang curang yang makan harta orang lain secara haram dan tidak pernah terfikir bahawa mereka akan dihisab di Akhirat, malah mereka tidak percayakan Hari Hisab dan Balasan, dan hati mereka telah dikarati pula oleh dosa dan maksiat … Orang-orang seperti ini hanya berlumba-lumba untuk merebut harta kekayaan dan kenikmatan dunia yang sedikit. Setiap orang dari mereka berlumba untuk mendapat habuan yang sebanyak mungkin. Mereka sanggup melakukan kezaliman-kezaliman dan membuat kerja-kerja yang berdosa untuk mencapai kenikmatan dunia yang fana.

Sedangkan yang sebenarnya kenikmatan-kenikmatan yang sedikit ini tidak seharusnya dijadikan sasaran perlumbaan, kerana yang wajar dijadikan sasaran ialah kenikmatan dan kemuliaan di Akhirat.

“… Dan untuk yang demikian, maka hendaknya orang berlumba-lumba”

(al-Muthafifin : 26)

Itulah tujuan yang wajar direbut, dan itulah kemuncak dan matlamat yang wajar ditandingi dan dimenangi.

Orang-orang yang berlumba-lumba untuk sesuatu tujuan dunia biarpun bagaimana besar, mulia dan tinggi, bererti berlumba-lumba untuk sesuatu yang kecil, hinca, sedikit, fana dan dekat. Timbangan dunia di sisi Allah tidak seberat sayap nyamik, tetapi timbangan Akhirat di sisiNya adalah amat berat, kerana itu Akhiratlah yang seharusnya merupakan hakikat yang wajar dijadikan sasaran perlumbaan.

Yang menarik dalam perlumbaan untuk mencapai kenikmatan Akhirat ialah perlumbaan itu dapat meninggi dan meluhurkan jiwa seluruh para pelumbanya, sedangkan perlumbaan merebut kenikmatan dunia menjatuh dan merendahkan jiwa mereka semua. Usaha-uasaha untuk merebut kenikmatan Akhirat memberi kebaikan dan kemakmuran kepada bumi di samping membersihkannya untuk kebajikan semua orang, tetapi usaha-usaha untuk merebut kenikmatan dunia mengubah bumi kepada sebuah paya yang menjadi tempat pembiakan nyamuk yang membunuh satu sama lain atau sarang serangga yang menggigit kulit-kulit orang yang baik dan jujur.

Perlumbaan untuk mendapatkan nikmat Akhirat tidak akan mengubah bumi menjadi negeri-negeri yang roboh dan runtuh sebagaimana digambarkan oleh setengah orang yang menyeleweng. Sesungguhnya Islam telah menjadikan dunia ini sawah bendang bagi Akhirat, dan menjadikan tugas memerintah bumi sebagai kewajipan yang sebenar para mukmin, dan menjadikan kegiatan pemerintahan itu sebagai ibadat kepada yang dapat merealitikan matlamat kewujudan mereka di alam ini sebagaimana firman Allah :

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdikan diri kepadaKu.”

(az-Zariat : 56)

Firman allah :

“… Dan untuk yang demikian, maka hendaknya orang berlumba-lumba”

(al-Muthafifin : 26)

Ayat diatas merupakan arahan untuk menarik pandangan dan hati penduduk bumi kepada alam yang wujud di sebalik bumi yang kecil dan kerdil ini ketika mereka sedang asyik membangun dan memerintah bumi ini, juga suatu arahan supaya mereka berusaha meningkatkan kehidupan bumi ini kepada taraf yang lebih bersih dari sebuah paya yang busuk ketika mereka sibuk membersihkan paya-paya di bumi.

Umur seseorang di dunia ini adalah terbatas, sedangkan umurnya di Akhirat tidak diketahui batas kesudahannya melainkan Allah, kenikmatan dunia juga terbatas, sedangkan kenikmatan syurga tidak dibataskan oleh kefahaman-kefahaman manusia. Taraf nikmat-nikmat dunia diketahui semua orang, sedangkan taraf nikmat-nikmat Akhirat sahaja yang layak kekal abadi. Alangkah jauhnya perbezaan di antara ruang hidup dunia dengan ruang hidup Akhirat, antara matlamat hidup dunia dengan matlamat hidup Akhirat. Perbezaan itu tidak dapat dihitungkan dengan kira-kira untung rugi biasa oleh manusia.

Oleh itu, perlumbaan sebenar ialah perlumbaan Akhirat.

***

Wahai orang yang menempuh jalan meuju Allah dan musafir yang berada dalam keretapi bersama para aktivis da’i. Anda harus berlumba adlam kebaikan dan bersegera dalam kebajikan. Jangan takut. Ketahuilah bahawa persaingan yang tercela adalah kedengkian yang tidak disyariatkan. Dengki adalah akhlak tercela dan jiwa pemiliknya sangat rendah. Ia mendengki kepada jiwa lainnya kerana kelemahan dan kehinaannya. Pendengki adalah musuh kenikmatan yang mengharapkan agar kenikmatan itu segera lenyap dari orang yang didengkinya. Sedangkan persaiangan yang terpuji adalah persaingan yang kadang kala dikatakan pula sebagai kedengkian yang disyariatkan kerana pernah disabdakan oleh Nabi :

“Tiada kedengkian selain pada dua hal : seorang yang diberi al-Quran oleh Allah dan dia membacanya pada malam dan siang, dan seorang yang diberi harta oleh Allah, lalu dia menginfakkannya pada malam dan siang hari.”

(Muttafaq alaihi)

Kedengkian yang disyariatkan ini kerap kali dinamakan ghibtah atau persaingan yang terpuji. Yakni, bersegera mencapai kesempurnaan yang Anda saksikan berada pada diri orang lain lalu anda bersaing dengannya hingga dapat mengejarnya atau melewatinya. Ini merupakan kemuliaan jiwa, kehendak yang tinggi dan keagungan peribadi seseorang. Allah berfirman :

“… Dan untuk yang demikian, maka hendaknya orang berlumba-lumba”

(al-Muthafifin : 26)

Asal kata tanafus (berlumba-lumba) adalah sesuatu yang nafis (berharga) dimana nufus (jiwa) sangat bergantung dan cinta kepadanya. Maka dua jiwa berlumba-lumba mendapatkan hal yang berharga itu, bahkan ia akan sangat bahagia jika anda ikut serta sebagaimana yang dilakukanoleh para sahabat, mereka berlumba dalam kebaikan dan masing-masing bahagia terhadap yang lain kerana keikutsertaan mereka, bahkan setiap dari mereka menasihati yang lain untuk ikut serta berlumba. Ini semacammusabaqoh (perlumbaan) sebagaimana firman Allah :

“Maka berlumba-lumbalah dalam kebaikan.”

( al-Maidah : 48 )  ( al-Baqarah : 148 )

Wahai orang yang menempuh jalan (menuju Allah), janganlah anda meneladani para pemalas dan penghalang itu, juga jangan melihat para penghamba dunia dan orang-orang yang terbelenggu olehnya. Singsingkan lengan baju, bulatkan tekad, bertawakkallah kepada Allah dan berlarilah selangkah demi selangkah menuju Allah.


Leave a Comment so far
Leave a comment



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: